Bank Sentral China Mengatakan Akan Meluncurkan Menentang Perang Perdagangan AS

Bank Sentral
Bank Sentral China mengklaim memiliki kebijakan untuk menghadapi dampak perang dagang dengan Amerika Serikat (AS).

Jakarta, Posmetro Indonesia – Bank Sentral Tiongkok (PBOC) mengklaim memiliki kebijakan untuk menangani dampak perang dagang dengan Amerika Serikat (AS). Perang dagang antara kedua negara dilakukan dengan saling memaksakan kenaikan tarif bea masuk atas barang-barang yang diimpor dari masing-masing negara.

“Kami memiliki banyak ruang dalam alat suku bunga. Rasio cadangan, kebijakan fiskal dan moneter, saya pikir ruang untuk penyesuaian luar biasa,” kata gubernur PBoC Yi Gang, dikutip AFP, Jumat (7/6). .

Salah satu efek dari perang dagang antara kedua negara adalah tekanan pada nilai tukar mata uang Cina, renminbi di pasar uang. Umumnya, ketika perselisihan kembali memanas, nilai tukar renminbi akan terdepresiasi terhadap dolar AS.

Lihat juga: China Akan Segera Menerbitkan “Daftar Hitam” -nya Sebagai Tanggapan Terhadap Amerika Serikat

Namun, Yi mengatakan bahwa bank sentral memiliki banyak cara untuk menjaga stabilitas nilai tukar renminbi. Ini bahkan telah dilakukan cukup lama ketika bank-bank hampir tidak bisa mempertahankan nilai tukar negara Tirai Bambu.

“Perang perdagangan memiliki tekanan penyusutan sementara pada renminbi. Tetapi terlihat bahwa, setelah goncangan, renminbi akan sangat stabil dan relatif kuat dibandingkan dengan mata uang negara-negara berkembang, bahkan jika dibandingkan dengan mata uang convertible, “jelasnya.

“Saya sangat yakin bahwa renminbi akan tetap stabil di tingkat keseimbangan,” tambahnya.

Perang dagang antara kedua negara telah berlangsung lama. Baru-baru ini, presiden Amerika Serikat, Donald Trump, memberikan kenaikan 25 persen dalam tarif impor produk-produk Cina dengan nilai US $ 200 miliar.

Lalu, AS UU Mereka juga melarang Huawei, perusahaan teknologi raksasa di China, untuk membeli teknologi vital di AS. UU Tanpa persetujuan khusus. Selain itu, EE. UU Dia juga melarang perangkat China berada di jaringan telekomunikasi AS.

Lihat juga: Sri Mulyani ingin kembali ke akar dalam perekonomian daerah

Ini kemudian dihargai oleh pemerintah Cina dengan menyusun daftar hitam untuk perusahaan-perusahaan AS yang melanggar aturan pasar dan memblokir pasokan untuk perusahaan-perusahaan Cina.

Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *